Backpacker ke Pantai Sawarna – 8 Jam Perjalanan

Backpacker ke Pantai Sawarna – 8 Jam Perjalanan, mantab sekali yak 8 jam perjalanan dari Jakarta menuju desa Sawarna dalam rangka Backpacker ke pantai Sawarna, Lebak, Banten.  Memang kalau dilihat di peta pulau Jawa dan peta Jawa Barat pada khususnya, jarak antara Jakarta ke Sawarna tidak terlalu jauh, malah hampir setengahnya dari perjalanan yang biasa saya tempuh dari Jakarta saat mudik ke kota Pemalang.  Hanya saja memang kemacetan selama proses meninggalkan ibukota sungguh terrrlllaaaalluuuuuuuu.  Saya berangkat dari Jakarta, tepatnya di Cilandak Barat, Jakata Selatan tepat pada pukul 9 pagi teng.  Dengan harapan sampai di Sawarna sekitar jam 3 sore ( asumsi saya 6 jam perjalanan sudah bagus ).  Rute kali ini saya tidak mengambil jalan raya Bogor tetapi melalui Cinere.  Jadi kalau boleh saya gariskan skemanya seperti dibawah ini
Cilandak -> Fatmawati -> Cinere -> Limo -> Bojong Gede -> Bogor -> Ciawi -> Cibadak

Atau lihat peta saja yak

Peta Jakarta ke Sawarna

Peta Jakarta ke Sawarna

 

Peta Pelabuhan Ratu

Peta Pelabuhan Ratu

Backpacker ke Pantai Sawarna

Nah rute yang saya ambil untuk backpacker ke pantai Sarwana ini rupanya tidak sesuai dengan harapan saya, soalnya setelah melalui sedikit kemacetan di Cinere saya dihadapkan dengan jalanan rusak di sepanjang daerah Bojong Gede, belum lagi adanya beberapa pasar tradisional serta angkutan kota yang berhenti seenak udelnya ( ya kalau mereka punya udel… wkwkwk ).  Tapi apa daya namanya juga sudah terjadi ya mau gmana lagi, sayang sekali ya saya tidak punya bukti gambar soalnya style saya sub zero sih alias tidak ada bagian badan yang terlihat, rapet-pet pet.  Yaaa maklum lah kan tadi siang panasnya luar biasa, masa baru sampai tar gosong kan nggak lucu.

:lol: :silau:  :nangis:  :swt:

Alhamdulillah setelah hampir 2 jam 30 menit saya terlepas dari kota Bogor, agak bernapas lega walau hanya sesaat karena di pertigaan Ciawi yang menuju Sukabumi – Puncak, kemacetannya luar biasa dodol, sekali lagi karena adanya angkutan yang ngetem sembarangan di ujung jalan arah Sukabumi.  Melihat kemacetan yang parah seperti itu tidak tampak seorang petugas yang sigap untuk mengurainya, padahal dengan menyuruh sopir-sopir angkot maju akan lumayan menambah lancar jalanan loh.  Bayangin aja masa jalan 2 lajur dimakan setengah, kan truk dan bus jadi susah buat lewat.  Kan jadi terganggu perjalanan backpacker ke pantai Sawarna nih hehehe.

Backpacker ke Pantai Sawarna

Ya singkat kata akhirnya saya lolos dari kemacetan di sekitar Ciawi, hingga Parung Kuda semuanya masih bisa dikendalikan.  Saya sempat makan di warung Tasik 2, lumayan sih menu sop kambingnya recommended banget gan hehehe.  Harga masih pas di kantong orang ganteng ini kok…

Sekitar pukul 14.30 saya melanjutkan perjalanan yang kata mbaknya kalau Sawarna masih jauh sekitar 3 jam lagi, sempet gempor juga sih dengernya tapi kata mbaknya kalau pake motor bisa 2 jam an kok, asyek jadi semangat lagi, yang bilang neng geulis pisan lagi hahahaii…

Nah, ndak lama kemudian seperti kata neng tadi, saya sudah sampai di Pelabuhan Ratu, kalau ndak salah saya dulu pernah shooting FTV sekali disini, eh beneran tadi sempet lewat hotel tempat dulu menginap wkwkwkw hanya saja jalanannya sekarang lumayan halus dan terawat ( dulu parah banget coy.. ).

Dalam perjalanan backpacker ke pantai Sarwana kali ini saya beberapa kali berhenti karena ingin mengabadikan pemandangan yang ada.  Beberapa objek yang sempat saya foto ya ini nih…

Backpacker ke Pantai Sawarna 4

Pantai Pelabuhan Ratu

Pantai Pelabuhan Ratu

Backpacker ke Pantai Sawarna

Setelah waktu menunjukkan pukul 4 sore, saya bergegas tancap gas menuju Sarwana karena saya punya target kalau jam 5 harus sudah sampai guna mengejar matahari terbenam.  Jalanan yang saya lintasi setelah Pelabuhan Ratu medannya sungguh menantang, bagi anda yang belum terbiasa naik turun bukit menggunakan sepeda motor saya sarankan agar membonceng dulu, namun jika ingin mengemudikan motor sendiri ya silahkan asal tetap ikuti peraturan yang ada, ndak usah ugal-ugalan dan ngebut apalagi balapan sama teman yang touring, lha wong saya aja paling banter kisaran 40 – 50 km / jam kok.  Inget bray kan kita mau bersenang-senang di pantaiiii, jangan sampai terjadi sesuatu yang tidak diinginkan donk selama perjalanan, betul tidak ?

Alhamdulilah tepat pukul 5 sore motor kesayangan saya mendarat dengan selamat di penginapan yang sebelumnya sudah saya pesan, oh ya untuk motor bisa masuk langsung ke area dekat pantai dimana penginapan berada namun harus hati-hari karena nanti akan melewati jembatan gantung yang muat hanya untuk 1 motor lho, jika takut melintasi jembatan gantung saran saya minta tolong sama teman yang sudah terbiasa pake motor deh, soalnya saya pun tidak sadar kalau itu adalah jembatan gantung, eh pas ada motor lewat saya cuek ngikut dibelakangnya, eh ndak taunya tuh ditenga goyang parah banget wkwkwkwk kacau deh sempet panik tapi alhamdulillah pengamanannya maksimal jadi nggak sampai jatuh kok.

Backpacker ke Pantai Sawarna 6

Papan penunjuk jalan hanya ada 1

Backpacker ke Pantai Sawarna

Yah alhamdulillah sih sampai di penginapan tepat waktu dan begitu saya masuk kamar, segera perbekalan dan alat tempur saya keluarkan serta bergegas untuk tukar celana ( maksudnya ganti kolor bray wkwkw ) buat ngejar matahari terbenam.  Yah inilah hasil saya pas datang pertama kali backpacker ke pantai Sawarna.

Backpacker ke Pantai Sawarna 61

Freedom

Backpacker ke Pantai Sawarna 22

Pantai masih bersih yak

Java Sawarna Beach Homestay

Sampai di Java Sawarna Homestay

Target saya memang hari ini belum menjelajahi wilayah desa Sawarna ini, jadi hari pertama memang full untuk istirahat makanya saya bisa ngetik bikin artikel hahahaha.  Udah dulu ya, mau istirahat nih, besok saya lanjut artikelnya tentang penginapan dan objek wisata disekitar sini.  Semoga pengalaman saya ini bermanfaat bagi siapapun yang ingin liburan backpacker ke pantai Sawarna.

 

Ikuti Update Yuk...

No spam !

Liburan ke Sawarna : Wisata Pantai Pasir Putih
Backpacker ke Pantai Sawarna - Banten
Please sharing if you like :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *