Proses Latihan Untuk Film The Raid

Latihan yuk latihan, kali ini saya akan sedikit menceritakan tentang proses selama latihan. Untuk para fighter, latihannya beda dengan para pemain, apalagi yang tergabung dalam pasukan khususnya. Mereka masuk pusat latihan khusus yang akrab dikenal dengan kegiatan bootcamp. Untuk kami, para fighter cukup latihan di kantor, toh ruangannya besar, ber AC lagi ditambah bisa ngopi dan ngeteh gratis.
:ngakak
Untuk latihan seingat saya dulu mendapat 6x dan dr 6x latihan tersebut saya bolos 3x hohohohoh, bukan bolos dalam hal negative ya. Tapi karena memang waktu itu saya masih bolak-balik Jakarta – Surabaya. Yang penting saat tidak bisa ikut, saya menghubungi mas Aji selaku Casting Director dan juga om Plentong ( astrada gokil nich hahaha ). Kebetulan rombongan saya ada 19 fighter, yang semuanya masuk dalam adegan Carrying Bowo dan sekarang akrab disebutnya Hallway Scene. Seingat saya dulu, hari pertama dan kedua saya nggak datang wkwkwkwkw, uda ditelponin sm om Plentong, tapi saya masih di Surabaya mau gimana lagi hehehe. Akhirnya saat memasuki latihan hari ke-3 akhirnya saya bisa datang deh, dan krn yang lain udah pada latihan dulu. Saya pun jadi paling bego sendiri wkwkwkwk. Nah dalam latihan tersebut, saya didapuk menjadi orang ke-12. Selanjutnya saat masuk latihan, semua hanya dipanggil nama karakternya dan berhubung ga ada nama itulah maka semua hanya menggunakan angka. Dimulai dari orang pertama sampe orang ke-19 ( yg akhirnya ditembak ).
Latihan dimulai dengan pemanasan, lari diruangan :hammer :ngakak
Pasti bisa masbro bayangin, diruangan segitu, pake AC dan kami skitar 20 orang pada lari muterin matras wkwkwkw, yang ada pada saling becanda deh, makin lama lingkarannya. Makin mengecil karena yang lari makin mendekati matras hahaha, pas gini yang rajin teriak om Plentong deh hahaha.
Setelah lari sekitar 20 menitan, FYI : Iko dan kang Yayan juga ikut lari loh. Asyik kan suasananya, pasti bisa dibayangin. *ngomporin yang baca* hahaha
Kembali ke laptopp, ya selanjutnya kami melakukan pemanasan, ya seperti biasalah standar senam, ditambah beberapa gerakan-gerakan baru yang juga baru saya kenal disitu hehehehe.
Setelah pemanasan, istirahat sebentar trus langsung dilanjutkan dengan urutan adegan perkelahian untuk scene tersebut. Jadi sebelum latihan langsung bareng sm karakter utama alias Iko, para fighter terlebih dahulu latihan bersama tim Koreografinya yaitu Yandi Sutisna bersama teman-teman yang tergabung dalam Piranha ( nanti akan saya kupas terpisah ). Nah disini, semua adegan dikupas satu persatu dari awal sampe akhir, bahkan 1 orang fighter kadang bisa memakan waktu berjam-jam sampe betul2 dianggap sudah bagus dan real. Jika berasa belum mantab, oleh bang Plentong akan diarahkan ke kang Yayan dan terpisah dr latihan utama, tapi masih dalam 1 ruangan kok.
Nah kalau udah gini, kan otomatis yang giliran nomor buncit alias nomor-nomor ujung, pada nungguin lama. Walhasil, becandalah kami untuk penyegaran, biar nggak terlalu tegang, bayangin coba,,, dalam 1 ruangan yg isinya cowok berotot dan berkeringan semua wkwkwkwkw. Kalau ada cewek, 1 juga gpp lah masih bisa untuk vitamin A. Ini ada cewek tapi jadi-jadian wkwkwkwkwkwwkwkwkw alias banci2an ( bukan banci beneran loh hehehe ).
:maho :ngakak

Oh ya, sampe lupaa, kegiatan latihan dimulai dari pukul 10 pagi sampe dengan pukul 3 sore ( istirahat sekali saat makan siang ). Berlangsung hingga selesai dan smua dalam kondisi siap shooting. Semoga saya masih inget nama2 smuanya ya ada Udeh Nans, Lajo, Sony, Henri, Ahmad, Halim, Ikun, Antok, Machtrein, Ervan, Rohmad ( ini yg ane cemburuin, karena dia dapet adegan keras ), duh saya sampe kelupaan, ada kok di buku catatan saya hehehe, tenang ya bro, foto-foto juga ada kok.

Tapi terus terang saja, itulah hal yang nggak akan terlupakan sampe kapanpun, walaupun kami hanya bertemu sebentar tapi kami merasa sudah seperti keluarga besar. Keakraban tersebut malah sampe ke lokasi shooting loh. Bahkan untuk mengenangnya, saya sejak awal sudah meminta teman-teman fighter untuk menuliskan nama dan no hp yg bs dihubungi agar kelak tidak terputus komunikasi. Kami yakin kelak pada saat premiere bakal tumplek blek jadi 1 semua hahaha. Nostalgia deh…
Oh ya, ada 1 hal lagi yang sempat lupa, saya juga mengabadikan tanda tangan para pemain dan juga fighter, kru dll dalam sebuah kaos. Yang nantinya kaos itu akan saya pake pada saat premiere di Jakarta. Kaos tersebut baru 1 kali saya pakai pada saat berpamitan denga para kru saat jadwal saya sudah habis. Saat ini masih tersimpan dengan rapi di Surabaya ( agak kena noda merah gara2 efek darah pas shooting. Jadi nanti kalau pas premiere, masbro lihat cowok rambut gondrong ndeso, celana sobek dan kaos oblong putih ada noda2 merah, tapi tuh kaos isinya tanda tangan semua… Itulah saya, orang ke-12…
:shakehand2
Oh ya, untuk artikel kali ini saya nggak bisa upload banya foto karena posting dr hape. Nanti saat udah online di komputer akan saya edit dan rapikan. Ini sengaja saya posting agar tidak ada keosongan di hari ini. Oke kawan, terima kasih ya sudah menyempatkan waktu untuk mampir dan berkunjung. Slam stunt dan salam sukses selalu. Saya lanjutkan besok lagi, soalnya malam ini mau bikin sinopsis untuk film 3 menit karya teman2 di kampung saya. Film daerah, digarap putra daerah hehe.
Sekian…
:kembang:

Posting dr WordPress untuk hp saya ( Sumpah, hp nya jadul banget )

Ikuti Update Yuk...

No spam !

Download Software QuickTime Player 7.71.80.42
Cara Cerdas Mengamankan Ponsel Cerdas Anda
Please sharing if you like :
Comments(4)
  1. mosses February 24, 2012
    • Udeh Nans February 24, 2012
  2. PuspitaHassei February 24, 2012
    • Udeh Nans February 25, 2012

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *